Menu
Perbankan
Finansial
Asuransi
Multifinance
Fintech
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ini 3 Strategi Bank BRI Hadapi Disrupsi Digital

Ini 3 Strategi Bank BRI Hadapi Disrupsi Digital Kredit Foto: BRI
WE Finance, Jakarta -

Disrupsi digital menjadi salah satu tantangan utama di dunia perbankan pada era modern. Oleh karena itu, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk atau BRI menyiapkan strategi khusus untuk menjawab tantangan tersebut melalui rencana visioner seperti transformasi digital yang mengikuti perkembangan pasar. 

Direktur Digital dan Teknologi Informasi BRI, Arga M. Nugraha mengatakan, pihaknya memiliki rencana matang dengan 3 fokus utama untuk melakukan transformasi digital yang tertuang dalam BRIVolution 2.0.

“BRIVolution kami gunakan sebagai guideline menjawab tantangan digital dan IT. Karena kami sebagai unit punya strategi yang sama dan mendukung business goals yang sama pula. Sehingga bicara ke depan, kami coba formulasikan ada 3 hal yang menjadi fokus dalam jangka menengah,” ujar Arga dalam keterangan tertulis, dikutip Senin (3/7).

Pertama, kata Arga, pihaknya terus berupaya meningkatkan resiliensi. Contohnya, ketika dunia diterpa pandemi Covid-19 mengakibatkan disrupsi yang sangat luas secara tiba-tiba. Alhasil, digitalisasi dipacu sedemikian cepat di berbagai bidang tak terkecuali perbankan.

Kedua, BRI ingin fokus kepada open banking. Konsep ini adalah salah satu terobosan baru di bidang perbankan. Tujuannya mampu mendorong transaksi dan layanan keuangan menjadi lebih mudah, cepat, terintegrasi, dan praktis. 

"Pihak bank membuka jalan untuk membangun kerja sama dengan pihak ketiga. Khususnya untuk berbagai jenis aplikasi digital. Dengan demikian pihak pengembang aplikasi dapat terhubung dengan nasabah bank secara aman," kata Arga.

Baca Juga: 55 Lembaga Keuangan Raih Sertifikat Sistem Manajemen Anti Penyuapan, Ini Daftarnya

Dia mencontohkan, BRI telah tersedia layanan BRIAPI yang mana keterhubungan pihak ketiga dengan nasabah BRI bisa dilakukan menggunakan teknologi Application Programming Interface (API) yang mengintegrasikan data perbankan dengan data yang ada di aplikasi.

“Kenapa open banking? Jadi combine services, partner-partner kami akan bisa lebih luar biasa lagi manfaatkan itu. Sehingga bisa menjawab tantangan-tantangan yang sangat-sangat unik, yang niche market-nya akan dapat. Karena kami yakin kekuatan kami hanya sampai titik tertentu dan beyond harus ada partnership,” jelasnya

BRIAPI saat ini sudah memiliki 766 partner per kuartal I-2023. Pada periode tersebut, kerja sama di BRIAPI menghasilkan fee-based income (FBI) hingga Rp 26 miliar atau naik 73,2% secara tahunan. 

Sedangkan jumlah transaksinya mencapai 117,5 juta, naik sekitar 22,4% secara tahunan. Adapun sales volume mencapai Rp 111,4 triliun atau naik 18,2% secara tahunan.

Ketiga adalah penguatan artificial intelligence dan juga machine learning. Dengan demikian BRI mampu mengelola data nasabah yang begitu besar untuk memberikan manfaat dan value. 

“Tidak untuk dijual, tapi kami coba value-nya kami extract dan infuse kembali hasilnya kepada produk-produk kami,” imbuhnya.

Dia pun berharap, perusahaan mampu mempertahankan daya kompetitif, sehingga dapat semakin dipercaya nasabah.

Baca Juga: BRI Proyeksi Bisa Kantongi Pendapatan Rp 2,4 Triliun dari Transaksi BRImo pada 2023

Penulis: Alfi Salima Puteri
Editor: Ferrika Lukmana Sari

Bagikan Artikel: